Ramadhan kali ini Berbeda

Ramadhan kali ini Berbeda

Waktu memang selalu terasa sangat cepat. Rasanya baru kemarin merasakan bulan ramadhan, sekarang sudah berjumpa kembali. Unutk keadaan pribadi tak ada yang berubah dari bulan puasa kemarin dengan sekarang, dimana saya masih sama menjadi anak kost yang melaksanakan bulan ramadhan tidak bersama dengan keluarga. Tak terasa, ini sudah kali keempat saya melewati bulan ramadhan ini di Bekasi, sebuah tempat yang menjadi tempat tinggal dan tempat mencari penghasilan saya beberapa tahun ini. Terima kasih Bekasi. 

Ditengah Pandemi Covid-19 yang masih belum menemukan titik cerah di negeri ini, puasa tahun ini bisa dibilang suasananya akan tidak seramai tahun sebelumnya. Ada peraturan pemerintah yang membatasi kegiatan bersosial atau PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) untuk mencegah penyebaran Virus Corona semakin menyebar luas di Indonesia. Peraturan ini berlaku khususnya untuk daerah yang berada di area Jabodetabek. Bekasi termasuk.

Sahur pertama, saya lewati dengan biasa-biasa saja. Tidak ada masakan istimewa di sahur pertama, karena saya memang tidak bisa masak-memasak. Di hari pertama sahur, tempat makan yang biasanya buka saat sahur pun belum ada yang buka. Jadi, mau tidak mau Sahur hanya makan seadanya dan secukupnya saja. Saya lebih tertarik menikmati kopi daripada makan. Makanya tak heran, badan saya gak banyak perubahan. Masih sekitaran lima puluh kilogram-an. 

Suasana sahur yang biasanya ramai dengan pasukan pengingat sahur yang biasa berkeliling, sekarang hanya ada beberapa orang saja. Ditambah lagi suasana di sekeliling kostan yang juga sepi karena tetangga saya banyak yang pulang kampung duluan. Mereka yang pekerjaan atau usahanya sedang dalam masa krisis di tengah pandemi, lebih memilih pulang kampung dan menjalankan puasa di kampung halaman. Ingin rasanya satu bulan penuh melewati bulan ramadhan di kampung halaman. Sayangnya, itu hanya angan-angan.

Hari pertama puasa, alhamdulillah berjalan lancar-lancar saja. Saya hanya berdiam diri di rumah karena kebetulan di hari pertama ini, libur kerja. Meskipun kebanyakan orang melakukan pekerjaan dari rumah atau WFH (Work From Home), saya masih seperti hari biasa berangkat ke tempat kerja di tengah maraknya virus corona. Dari banyaknya jenis pekerjaan yang ada, tempat kerja saya adalah salah satu tempat kerja yang memiliki izin untuk tetap beroperasi ditengah Pandemi. 

Hari pertama puasa yang kebanyakan waktu dihabiskan di dalam kostan, saya isi dengan membaca buku dan juga membaca artikel terbaru dari para blogger lainnya yang saya ikuti. Ya, belakangan ini memang saya lebih sering membaca dan nonton film untuk mengisi waktu di rumah. Tak ada motret di jalanan, berjalan kaki sambil mecari momen yang pas untuk dibidik. Ya, paling hanya di sekitaran kost saja. Sudah lama kamera belum pernah dipakai motret lagi. Ingin rasanya, pandemi covid-19 ini cepat berlalu agar aktivitas di negeri ini kembali normal.  Agar bisa motret kembali dan naik gunung lagi.

Saat sore hari datang, jalanan yang biasanya padat dengan orang yang Ngabuburit di jalan dan juga yang sedang mencari takjil untuk berbuka puasa, kemarin sore tampak lenggang. Bisa dibilang, kebanyakan orang memang mematuhi peraturan yang dikeluarkan pemerintah. Hanaya keluar untuk sebuah kepentingan saja.

Di tahun 1441 H ini, tepatnya saat bulan ramadhan berlangsung, baru pertama kalinya seumur hidup saya, beberapa kegiatan yang khas dengan bulan ramadhan, dibatasi. Mulai dari salat tarawih yang dilakukan di rumah masing-masing tidak dilakukan secara berjamaah. Tidak adanya buka bersama. Biasanya, setiap hari saat bulan ramadhan, di tempat tinggal saya di Bekasi selalu ada kegiatan buka bersama. Kegiatan ini adalah cara untuk mempererat tali silaturahim antar sesama warga. Masjid yang biasanya ramai dengan para jamaah, sekarang pun terlihat sepi.

Meskipun demikian, kita harus tetap semangat menjalani puasa di bulan yang penuh berkah ini.

Mau sampai kapan pandemi ini terjadi? Semoga saja, ini adalah terakhir kalinya bulan ramadhan dengan banyak pembatasan. Semoga Corona segera pergi meningglkan negeri ini. Semoga semuanya berjalan normal kembali.

Marhaban Ya Ramadhan

20 comments:

  1. Stay safe, Bro. Mulai belajar masaklah dari sekarang. Muehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke siap, bro. Iya tar gue mulai belajar deh dari YouTube nonton master chef

      Btw, mana nih episode terbaru nya? Haha

      Delete
  2. Sama, Mat, kayaknya baru sehari lalu puasa, eh skrg udh puasa lagi. kebetulan ini memang hari kedua puasanya, sih.

    saya sahurnya pake lauk sisaan berbuka. warung2 udah gak ada yg buka pas sahur. Beli lebih banyak pas buka, cenderung basi. buat ngehemat juga, sih. beli ayam sepotong, dibagi dua dulu buat dimakan sahur. xD

    memasak di kos juga rada berat skrg, penghuninya lagi banyak dan pad amau hemat juga tentunya. pake kompor bisa antre lama. keburu imsak.

    yah, berusaha bertahan hidup aja sih ini. ramadan atau bukan ya sama saja kayak hari sebelumnya di bulan maret. nggak ada tarawihan saja, sih. walo di zaman rasulullah pun dia tarawih di masjid hanya dua atau tiga hari saja. khawatir dianggap wajib.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, sekarang udah mau yang ketiga aja. Ngebut banget kayaknya bulan puasa tahun ini.

      beginilah hidup di zona merah. Serba dibatasi.

      Delete
  3. Semoga kita tetep sabar ya mas.. Allah memberikan yang terbaik tanpa kita ketahui seperti apa. Kegiatannya khas anak kostan, kalau mau makan beragam saat sahur, gimana kalau nikah aja hahahhahaa... Ini solusi apa ngejek yaaa.. Salam kenal, terimakasih sudah mampir ke blog saya ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ide nya sungguh sangat bagus sekali, ya. bukannya gak kepikiran sih kalo soal itu, tapi masih belum siap. belum siap segala-galanya haha

      Delete
  4. Ramadan memang beda rasanya. Bagi yang berkumpul dengan keluarga, ini waktu yang jauh lebih lama berkumpul dengan keluarga kala beribadah. Bagi yang sendirian di koasn, kita harus bisa menahan rasa bosan, bagi yang bekerja, jualan, semuanya terkena dampaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sungguh ramadhan yang benar-benar beda.

      Terima kasih sudah berkunjung. Salam kenal.

      Delete
  5. Semoga benar epidemi segera berakhir.
    Kalau dilihat dari laporan statistik di tivi,angka jumlah korban mulai turun perharinya.

    ReplyDelete
  6. Iya, mas. Ramadhan kali ini memang beda banget. Semuanya serba dibatasi. Padahal yang bikin Ramadhan seru ya yang dibatas-batasi itu.

    Sehat terus ya, mas. Semoga pandemi ini cepat berlalu supaya kita semua bisa beraktivitas seperti sebelumnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, mba. Semoga semua ini cepat berakhir dan kita semua bisa menjalani aktivitas kembali seperti biasa

      Delete
  7. Disekitaran rumah saya kegiatan kegiatan seperti itu malah masih ada mas, gatau nih.. Padahal lagi ada pandemi seperti ini, mau dibilangin juga ngeyel.. Jadi bingung saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin di sekitar situ masih belum terlihat dampaknya, mas. Jadi belum ada pembatasan sosial.

      Terima kasih sudah berkunjung, salam kenal.

      Delete
  8. Sama sih, selama ngekos, saya juga nggak pernah masak. Udah dua kali ramadhan ini kalau nggak salah, misal pas beli makan buat buka, sekalian mbungkus buat makan sahur besok paginya. Jadi misal pas nggak ada warung buka buat sahur, udah aman karena punya stok makanan.

    Lebaran enggak pulang kampung juga ini?

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga biasanya begitu kalo pas sahur gak ada warteg yg buka. Tapi sekarang untungnya udah ada yang buka, jadi aman hehe

      Untuk lebaran kali ini, kayaknya skip dulu pulang kampungnya.

      Delete
  9. bener2 beda bgt ya suasananya,, kaya bukan bulan ramadhan.. gak ada org2 yang bangunin sahur di jalanan kompleks, penjual takjil dikit bgt, suasana ngabuburit pun ngga meriah.. semoga cukup kali ini aja ketemu suasana kaya gini..

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener beda Ramdhan yang tahun 1441 H ini. Apalagi untuk yang berada di Jabodetabek, berasa banget bedanya

      Delete